Pengaruh Media Sosial terhadap Hubungan Keluarga

- Wartawan

Sabtu, 22 Juni 2024 - 07:20 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi: Dampak Medsos Terhadap Hubungan Keluarga: Gambar AI (Suara Utama.id)

Ilustrasi: Dampak Medsos Terhadap Hubungan Keluarga: Gambar AI (Suara Utama.id)

SUARA UTAMA- Di era digital ini, media sosial telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari. Platform seperti Facebook, YouTube, Instagram, TikTok dah sarana chatting lainnya memungkinkan orang tua dan anak-anak untuk berinteraksi, berbagi, dan tetap terhubung. Namun, penggunaan media sosial juga memberikan dampak signifikan pada dinamika dan hubungan dalam keluarga. Mari kita bahas lebih mendalam tentang bagaimana media sosial mempengaruhi interaksi keluarga.

 

Dampak Positif Media Sosial

ADVERTISEMENT

IMG 20240411 WA00381 Pengaruh Media Sosial terhadap Hubungan Keluarga Suara Utama ID Mengabarkan Kebenaran | Website Resmi Suara Utama

SCROLL TO RESUME CONTENT

Media sosial dapat mempererat hubungan keluarga dalam berbagai cara. Orang tua bisa tetap berhubungan dengan anak-anak mereka yang tinggal jauh atau memiliki jadwal yang padat. Berbagi momen sehari-hari melalui foto dan video membantu mempertahankan ikatan emosional.

Grup keluarga di platform seperti WhatsApp atau Facebook memungkinkan anggota keluarga berbagi informasi, mengatur acara, dan saling mendukung.

Sebagai contoh, keluarga yang tersebar di berbagai kota atau negara bisa merasa lebih dekat dengan berbagi momen-momen kecil sehari-hari, seperti ulang tahun, kelulusan, atau bahkan makan malam bersama melalui video call.

Media sosial juga memberi orang tua alat untuk memantau aktivitas online anak-anak mereka, memastikan mereka terhindar dari konten yang tidak pantas atau berbahaya.

 

Dampak Negatif Media Sosial

Namun, media sosial juga memiliki tantangan tersendiri. Penggunaan media sosial yang berlebihan dapat mengurangi kualitas waktu bersama keluarga. Alih-alih berinteraksi langsung, anggota keluarga mungkin lebih sering terpaku pada layar mereka.

Hal ini dapat mengurangi komunikasi tatap muka, yang sangat penting untuk membangun hubungan yang sehat dan memahami emosi satu sama lain.

Penelitian menunjukkan bahwa waktu yang dihabiskan di media sosial bisa mengganggu tidur, menurunkan produktivitas, dan meningkatkan perasaan kesepian atau isolasi.

Orang tua yang terlalu sibuk dengan media sosial mungkin mengabaikan kebutuhan emosional anak-anak mereka, dan sebaliknya, anak-anak yang terlalu fokus pada dunia maya mungkin menghindari interaksi langsung dengan keluarga mereka.

BACA JUGA :  Ketahuilah, Hikmah dalam Berqurban tuk Mendekatkan diri kepada Allah Subhanahu wa ta'ala

 

Dampak pada Anak-Anak dan Remaja

Anak-anak dan remaja sangat rentan terhadap pengaruh media sosial. Mereka mungkin merasa tekanan untuk menampilkan citra diri yang sempurna, yang dapat mempengaruhi harga diri dan kesehatan mental mereka. Paparan terhadap konten yang tidak pantas, cyberbullying, dan perbandingan sosial dapat berdampak negatif pada kesejahteraan mereka.

Selain itu, penggunaan media sosial yang berlebihan dapat mengganggu konsentrasi, mengurangi waktu untuk belajar, dan menghambat perkembangan keterampilan sosial mereka. Anak dan remaja yang sering menggunakan media sosial juga lebih rentan terhadap masalah tidur dan kecemasan.

 

Peran Orang Tua dalam Mengelola Penggunaan Media Sosial

Orang tua memainkan peran penting dalam mengelola penggunaan media sosial di rumah. Menetapkan batasan waktu layar dan mengawasi aktivitas online anak-anak dapat membantu meminimalkan risiko negatif. Lebih penting lagi, orang tua harus menjadi contoh dalam penggunaan media sosial.

Dengan menunjukkan perilaku online yang sehat dan seimbang, mereka dapat membantu anak-anak memahami pentingnya waktu berkualitas bersama keluarga.

Komunikasi terbuka sangat penting. Orang tua harus berbicara dengan anak-anak mereka tentang risiko dan manfaat media sosial, serta mendorong mereka untuk berpikir kritis tentang konten yang mereka konsumsi.

Mengadakan waktu keluarga tanpa gangguan teknologi, seperti makan malam bersama tanpa gadget, dapat membantu memperkuat ikatan keluarga.

Kesimpulan

Media sosial adalah alat yang kuat yang dapat memperkaya atau justru merusak hubungan keluarga, tergantung pada bagaimana penggunaannya.

Dengan pendekatan yang bijaksana dan seimbang, orang tua dapat memastikan bahwa media sosial menjadi sarana untuk memperkuat ikatan keluarga, bukan merenggangkannya.

Pada akhirnya, komunikasi yang terbuka dan interaksi tatap muka tetap menjadi fondasi utama dalam membangun hubungan keluarga yang harmonis.

Dengan memahami dan mengelola dampak media sosial, keluarga dapat menikmati manfaat teknologi sambil tetap menjaga hubungan yang kuat dan sehat.

Penulis : Nafian Faiz

Berita Terkait

Chandra Foetra ; Menikahkan Anak Dibawah Umur Dengan Alasan Apapun Bukan Solusi, Ini Hukumnya!!!
Pertarungan Sengit di Pilkada Tanggamus 2024: Saleh vs. Dewi
Hari Raya Pagerwesi, Kisah Mengesankan dari Indonesian Hypnosis Centre IHC
Pilkada Serentak 2024: Mewujudkan Pemilihan yang Sehat dan Bermartabat di Kabupaten Musi Rawas Utara
Hidup tidak Layak: Masyarakat Palestina dalam Lingkungan yang Tidak Sehat, Tanpa Akses Dasar ke Kebutuhan Hidup
Dampak Psikologis Pada Minimnya Peran Ayah dan Pencegahan Fatherless
Srikandi Kota Ale – Ale Ketapang Merintis di Dunia Akademis dan Pecinta Sastra
Mahasiswa Perbandingan Mazhab dan Hukum UIN Alauddin Sabet Juara di Papua Barat  
Berita ini 119 kali dibaca

Berita Terkait

Minggu, 21 Juli 2024 - 22:59 WIB

Chandra Foetra ; Menikahkan Anak Dibawah Umur Dengan Alasan Apapun Bukan Solusi, Ini Hukumnya!!!

Jumat, 19 Juli 2024 - 15:09 WIB

Pertarungan Sengit di Pilkada Tanggamus 2024: Saleh vs. Dewi

Kamis, 18 Juli 2024 - 00:24 WIB

Hari Raya Pagerwesi, Kisah Mengesankan dari Indonesian Hypnosis Centre IHC

Minggu, 14 Juli 2024 - 12:35 WIB

Pilkada Serentak 2024: Mewujudkan Pemilihan yang Sehat dan Bermartabat di Kabupaten Musi Rawas Utara

Minggu, 14 Juli 2024 - 12:00 WIB

Hidup tidak Layak: Masyarakat Palestina dalam Lingkungan yang Tidak Sehat, Tanpa Akses Dasar ke Kebutuhan Hidup

Minggu, 14 Juli 2024 - 06:12 WIB

Dampak Psikologis Pada Minimnya Peran Ayah dan Pencegahan Fatherless

Rabu, 10 Juli 2024 - 12:32 WIB

Srikandi Kota Ale – Ale Ketapang Merintis di Dunia Akademis dan Pecinta Sastra

Selasa, 9 Juli 2024 - 21:54 WIB

Mahasiswa Perbandingan Mazhab dan Hukum UIN Alauddin Sabet Juara di Papua Barat  

Berita Terbaru

MOU Lazismu dan Kemenag

Berita Utama

Reformulasi Pelatihan Keagamaan, Kemenag dan Lazismu Tandatangani MoU

Selasa, 23 Jul 2024 - 11:54 WIB

Parkir Liar di Purbalingga -
suarautama.id 22/7

Liputan Khusus

Parkir Liar di Purbalingga Semakin Merajalela

Senin, 22 Jul 2024 - 19:08 WIB