Mudzakarah Ramadhan MUI Asahan : Ummat Washato 1445 H

- Jurnalis

Sabtu, 16 Maret 2024 - 13:18 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Muzakarah Ramadhan 1445 H

Muzakarah Ramadhan 1445 H

SUARA UTAMA, Asahan – DP. MUI adakan Mudzakarah, Narasumber H. Ahmad Qosim Marpaung, S.Ag,M.Si, Moderator Edi Sahputra Siagian, S.Ag, M.Pd.I, bertemakan Ummat Wasatho atau Moderat dalam Persfektif Agama dimana Allah subhana wata’ala menyatakan bahwa Ummat Washato bagi Ummat Nabi Muhammad SAW dan Potret masyarakat seimbang diantara ekstrim kanan dan kiri. di Aula MUI Kab.Asahan Prov. Sumatera Utara. Sabtu, (16/3/2024).

Muzakarah Khusus Ramadhan 1445 H

Foto Dokumentasi Suhardi : Muzakaroh Ramadhan Pertama DP.MUI Asahan,Ummat Washato 1445 H

Ummat Wasatho (Moderat) Asal kata Dalam  bahasa  Arab,  moderat  senantiasa diselaraskan dengan kata al-tawasuth (tengah), al-i’tidal (adil), dan  semacamnya.  Tinjauan Ummatan Wasathan untuk menggolongkan satu sikap atau perilaku keagamaan yang tidak mengedepankan pendekatan kekerasan dan kekasaran. Terutama  menyangkut ihwal  permasalahan,  perdebatan,  dan perbincangan diskursus keagamaan yang bersentuhan dengan wilayah teologis.

ADVERTISEMENT

IMG 20240411 WA00381 Mudzakarah Ramadhan MUI Asahan : Ummat Washato 1445 H Suara Utama ID Mengabarkan Kebenaran | Website Resmi Suara Utama

SCROLL TO RESUME CONTENT

Ahmad Qosim Marpaung,S.Ag,M.Si menyatakan “Sikap tawasuth  (tengah)  representasi  pola kebaragaman yang di satu sisi tidak memiliki keberpihakan pada kelompok Islam kanan, dan di sisi lain juga tidak condong pada kelompok kiri.  Ucap Wakil Ketua Umum MUI Kabupaten Asahan. 

Penyebutan Wasathan dalam Alquran Surat al-Baqarah ayat 143″.

وَكَذٰلِكَ جَعَلْنٰكُمْ اُمَّةً وَّسَطًا لِّتَكُوْنُوْا شُهَدَاۤءَ عَلَى النَّاسِ وَيَكُوْنَ الرَّسُوْلُ عَلَيْكُمْ شَهِيْدًا

Artinya “Dan demikian pula Kami telah menjadikan kamu (umat Islam) ”umat pertengahan” agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu. (Q.S. al-Baqarah [2]: 143)”

BACA : Muzakarah Khusus Ramadhan DP. MUI Asahan: Dinamika Dakwah dan Implikasinya Terhadap Keberagamaan Masyarakat Muslim Asahan Tahun 1444 H

Lebih lanjut menurutnya “Mayoritas ulama berpendapat bahwa turunnya ayat 143 pada surah al-Baqarah di atas berawal dari penantian Rasulullah akan turunnya perintah untuk memindahkan arah kiblat dari Baitul Maqdis ke Ka’bah”. Ujar Ahmad Qosim Marpaung,S.Ag,M.Si

Imam Ibn Katsir dalam kitab tafsirnya, Tafsir al-Quran al-‘Adhim, juz 1, 458, menyatakan bahwa:

قال علي بن أبي طلحة عن ابن عباس: كان أول ما نُسخ من القرآن القبلة، وذلك أن رسول الله صلى الله عليه وسلم لما هاجر إلى المدينة، وكان أكثر أهلها اليهود، فأمره الله أن يستقبل بيت المقدس، ففرحت اليهود، فاستقبلها رسول الله صلى الله عليه وسلم بضَعةَ َ عشَر ً شهرا

BACA :  AR Learning Center dan Suara Utama Turun Aksi Sebar Paket Sembako tuk Warga Menengah ke Bawah

Ahmad Qosim Marpaung,S.Ag,M.Si menyebutkan bahwa “Peristiwa pemindahan kiblat shalat merupakan hukum pertama yang dinasakh dalam Al-Quran. Ketika Rasulullah hijrah ke kota Madinah, saat itu mayoritas penduduk Madinah masih beragama Yahudi. Allah SWT memerintahkan beliau untuk menghadap ke arah Baitul Maqdis untuk menarik simpati penduduk Madinah yang merasa senang dengan hal tersebut. Maka, pada masa awal di Madinah Rasulullah menghadap ke Baitul Maqdis selama beberapa puluh bulan. Setelah itu turunlah QS. al-Baqarah[2]: 144” Ucap Wakil Ketua Umum MUI Kabupaten Asahan. 

Muzakarah Pertama Ramadhan 1445

Foto Dokumentasi Suhardi : Muzakaroh Ramadhan Pertama DP.MUI Asahan,Ummat Washato 1445 H

Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, Maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. (QS. al-Baqarah [2]: 144). Kemudian ada seorang muslim berkata “kami ingin tahu tentang orang-orang muslim yang meninggal sebelum kiblat kita berubah dan bagaimana shalat kita ketika msih menghadap ke baitul maqdis?” lalu Allah swt menurunkan QS. al-Baqarah[2]: 143. Surat al Baqarah ayat 238, Surat al-Qalam. Sedangkan makna yang sama juga terdapat dalam Mu’jam al-Wasit yaitu “Adulan” dan “Khiyaran” sederhana dan terpilih.

Edi Sahputra Siagian, S.Ag, M.Pd.I menyatakan “kajian Washato atau moderat diambil dari Pendapat Ibnu ‘Asyur, al-Jazâ’iri, Ahmad Musthafa al-Maraghi, Ath-Thabari, Wahbah az-Zuhayli, M. Quraish shihab”, Ujar Wakil Sekretaris Umum MUI Kabupaten Asahan. 

BACA : Muzakarah Perdana Edisi Ramadhan Tahun 1444 H. DP. MUI Kabupaten Asahan : Zakat Fitrah Dengan Qimah

Ibnu ‘Asyur  mendefnisikan kata  ”wasath” dengan  dua makna.  Pertama,  defnisi  menurut  etimologi,  kata  wasath berarti sesuatu yang ada di tengah, atau sesuatu yang memiliki dua belah ujung yang ukurannya sebanding. Kedua,  defnisi menurut terminologi  bahasa, makna wasath adalah nilai-nilai Islam  yang  dibangun  atas  dasar  pola  pikir  yang  lurus  dan pertengahan,  tidak  berlebihan  dalam  hal  tertentu.  Adapun makna  ”ummatan wasathan”  pada surat  al-  Baqarah  ayat  143 adalah umat yang  adil  dan  terpilih.  Maksudnya, umat Islam ini  adalah  umat  yang  paling  sempurna  agamanya,  paling baik  akhlaknya,  paling  utama  amalnya.Allah  swt.telah menganugerahi ilmu, kelembutan budi pekerti, keadilan, dan kebaikan yang tidak diberikan kepada umat lain. Oleh sebab itu, mereka menjadi ”ummatan wasathan”, umat yang adil yang menjadi saksi bagi seluruh manusia di hari kiamat nanti.

BACA :  Emergency Medical Team (EMT) Muhammadiyah, Berikan Layanan Kesehatan Ke Penyintas Gempa Turki

Pendapat  al-Jazâ’iri  dalam tafsirnya, beliau menafsirkan kata ”ummatan wasathan” dalam Al-Qur’an sebagai  umat pilihan  yang adil,  terbaik dan  umat yang  memiliki  misi  yaitu  meluruskan.  Menurut  al-Jazairiy karena umat Islam sebagai  umat pilihan dan lurus  bermakna  juga sebagaimana kami memberikan petunjuk kepadamu dengan  menetapka seutama-utama  qiblat yaitu  ka’bah  yaitu qiblat  nya  nabi Ibrahim,  oleh karenanya  maka  kami jadikan juga kalian sebaik-baik umat dan umat yang senantiasa selalu meluruskan, maka kami memberikan kelayakan kepada kamu sebagai saksi atas perbuatan manusia yakni umat lainnya pada hari.

Muzakarah Ramadhan 1445 H.

Foto Dokumentasi Suhardi : Muzakaroh Ramadhan Pertama DP.MUI Asahan,,Ummat Washato 1445 H

Makna ummatan wasatan dari ragam penafsiran Pendapat Ahmad Musthafa al-Maraghi dalam karya tafsirnya al-Maraghi juz 2: 93 menjelaskan bahwa ummatan wasaṭha merupakan sikap umat Islam yang berada di tengah-tengah atau sebagai penengah di antara dua kubu. Pertama, orang-orang yang selalu cenderung pada kepentingan dunia, seperti kaum Yahudi dan Musyrikin. Kedua, orang-orang yang membelenggu diri dengan adat kebiasaan dan kepentingan rohaniah, sehingga meninggalkan hal-hal yang bersifat duniawiyah, termasuk kebutuhan jasmani mereka. Di antara mereka adalah kaum Nasrani dan Sabi’in. Pendapat al-Maraghi tersebut tidak jauh berbeda dengan pendapat ath-Thabari yang memahami kata al-wasaṭ dengan keadilan atau proporsional. Dan kata ini pun semakna dengan kata al-khiyār yang disebut sebelumnya. Sebab hanya orang-orang adil (bersikap seimbang) yang disebut orang-orang terpilih di antara manusia.

Pendapat  ath-Thabari mengemukakan empat belas riwayat yang menjelaskan mengenai makna al-wasaṭ. Tiga belas riwayat sama-sama mengartikannya dengan keadilan. Berikut salah satu riwayatnya sebagimana dalam Tafsir al-Maraghi,

عن أبي صالح، عن أبي سعيد، عن النبي صلى الله عليه وسلام في قوله: (وكذالك جعلناكم أمة وسطا) قال: عدول

BACA : 48 Tahun MUI Berkhidmad: Menuju Islam Wasathiyah dalam Bingkai Keberagaman

Pengertian kedua mufassir tersebut dapat dipahami bahwa konsep ummatan wasaṭha merupakan masyarakat yang seimbang, yang berdiri di tengah tengah antara dua kelompok ekstrem, yaitu kecenderungan berlebihan kepada kepentingan dunia dan kebutuhan jasmani seperti yang dilakukan oleh orang-orang Yahudi, dan kecenderungan membelenggu diri secara total dari hal-hal yang bersifat duniawi seperti yang dilakukan oleh orang-orang Nasrani.

BACA :  Mahasiswa IAIDU Asahan Sambut Ramadhan

Pendapat  Wahbah az-Zuhayli menjelaskan bahwa wasath merupakan sesuatu yang berada ditengah-tengah atau intisari sesuatu, kemudian makna tersebut digunakan juga untuk sifat atau perbuatan yang terpuji. Karena semua sifat yang terpuji adalah selalu bermuara pada sikap pertengahan, seperti contoh, keberanian merupakan sikap pertengahan dari sifat pengecut dan nekad. Tetapi ia juga menambahkan bahwa disebut juga sebagai al-khiyar (terbaik) karena ia mampu memadukan antara ilmu (teori) dan amal (praktek).

Muzakarah Khusus Ramadhan 1445 H

Foto Dokumentasi Suhardi : Muzakaroh Ramadhan Pertama DP.MUI Asahan,Ummat Washato 1445 H

 

Pendapat M. Quraish shihab dalam tafsirnya al-Misbah juz 2, 98. Beliau menambahkan bahwa konsep ummatan wasatha. Selain kalimat ummatan wasatha, Al-Qur‟an juga menyebutkan sebuah istilah untuk sebuah kelompok masyarakat yang memiliki makna kurang lebih sama yaitu; ummatan muqtashidah. Kalimat tersebut terdapat dalam QS. al-Ma’idah [5]: 66 sebagai berikut

وَلَوْ اَنَّهُمْ اَقَامُوا التَّوْرٰىةَ وَالْاِنْجِيْلَ وَمَآ اُنْزِلَ اِلَيْهِمْ مِّنْ رَّبِّهِمْ لَاَكَلُوْا مِنْ فَوْقِهِمْ وَمِنْ تَحْتِ اَرْجُلِهِمْۗ مِنْهُمْ اُمَّةٌ مُّقْتَصِدَةٌ ۗ وَكَثِيْرٌ مِّنْهُمْ سَاۤءَ مَا يَعْمَلُوْنَ

Artinya : Dan sekiranya mereka sungguh-sungguh menjalankan (hukum) Taurat, Injil dan (Al-Qur’an) yang diturunkan kepada mereka dari Tuhannya, niscaya mereka akan mendapat makanan dari atas mereka dan dari bawah kaki mereka. Di antara mereka ada sekelompok yang jujur dan taat. Dan banyak di antara mereka sangat buruk apa yang mereka kerjakan. (Q.S. al-Maidah [5]: 66).

BACA : Dialog Interaktif Fatwa MUI Tentang Produk Israel

Penutup Pertama, Allah swt. menyebut umat Nabi Muhammad saw. sebagai Ummatan Wasatha karena konsep keseimbangan mereka dalam beragama, tidak cenderung kepihak kanan seperti orang-orang Yahudi maupun pihak kiri sebagaimana umat Nasrani. Kedua, Ummatan Wasatha adalah potret masyarakat yang seimbang, masyarakat ideal yang berada di tengah-tengah dua kutub ekstrem, yaitu kecenderungan berlebihan kepada kepentingan dunia (kebutuhan jasmani) dan kecenderungan berlebihan membelenggu diri secara total dari hal-hal yang bersifat duniawi. Wallahu A’lam.

Berita Terkait

Ponpes Wali Barokah Kota Kediri Gelar Penyuluhan Hukum Terpadu
SMA 1 Muara Wis Terbakar, Kerugian Materialnya Tercatat Tinggi
Hendak Ke Museum Lampung Bus Rombongan Studi Tour MIN Pesisir Barat Terjun ke Jurang di Tanggamus
Hujan dan Angin Kencang Rusak Rumah Petambak Dipasana Lampung
LPKNI Gerudug Kantor Disperindagkop Merangin Imbas Gas LPG 3 Kg Langka
Pendiri Hidayatullah Ustadz Hasyim HS Wafat. Andre Hariyanto: Almarhum Guru Terbaik Saya Semasa Mondok
Hikmah dan Manfaat Ibadah Qurban Idul Adha 1445 H
Lautan manusia membanjiri Alun-alun Kota Kebumen
Berita ini 3 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 22 Mei 2024 - 23:11 WIB

Ponpes Wali Barokah Kota Kediri Gelar Penyuluhan Hukum Terpadu

Rabu, 22 Mei 2024 - 17:25 WIB

SMA 1 Muara Wis Terbakar, Kerugian Materialnya Tercatat Tinggi

Rabu, 22 Mei 2024 - 11:12 WIB

Hendak Ke Museum Lampung Bus Rombongan Studi Tour MIN Pesisir Barat Terjun ke Jurang di Tanggamus

Rabu, 22 Mei 2024 - 09:53 WIB

Hujan dan Angin Kencang Rusak Rumah Petambak Dipasana Lampung

Rabu, 22 Mei 2024 - 08:34 WIB

LPKNI Gerudug Kantor Disperindagkop Merangin Imbas Gas LPG 3 Kg Langka

Rabu, 22 Mei 2024 - 00:39 WIB

Pendiri Hidayatullah Ustadz Hasyim HS Wafat. Andre Hariyanto: Almarhum Guru Terbaik Saya Semasa Mondok

Senin, 20 Mei 2024 - 23:59 WIB

Hikmah dan Manfaat Ibadah Qurban Idul Adha 1445 H

Senin, 20 Mei 2024 - 12:16 WIB

Lautan manusia membanjiri Alun-alun Kota Kebumen

Berita Terbaru

Berita Utama

SMA 1 Muara Wis Terbakar, Kerugian Materialnya Tercatat Tinggi

Rabu, 22 Mei 2024 - 17:25 WIB