Mengendalikan Amarah Kunci Kebaikan dan Kebijaksanaan

- Wartawan

Minggu, 7 Juli 2024 - 09:47 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi Suasana Tidak Kondosip: Gambar: AI. (Suarautama.id)

Ilustrasi Suasana Tidak Kondosip: Gambar: AI. (Suarautama.id)

SUARA UTAMA – Kemampuan mengendalikan amarah adalah salah satu kualitas paling penting yang harus dimiliki oleh seseorang. Menumpahkan amarah dengan penuh emosi tidak hanya merusak hubungan profesional, tetapi juga sering kali meninggalkan rasa penyesalan yang mendalam. Benarlah kata bijak Rasulullah SAW, “Orang yang kuat adalah orang yang mampu mengendalikan dirinya ketika marah.”

Kemarahan yang tidak terkendali dapat merusak dinamika, mengurangi produktivitas, dan menciptakan hubungan yang tidak sehat. Ketika seseorang meledakkan amarahnya kepada orang di sekitarnya, dampak psikologisnya bisa sangat merusak. Rasa takut, ketidaknyamanan, dan kehilangan motivasi adalah beberapa konsekuensi yang sering kali muncul. Selain itu, reputasi seseorang yang marah justru bisa tercoreng, karena pada prinsipnya, tak ada orang yang suka dimarahi, apalagi dengan luapan emosi yang meletup-letup.

Sebaliknya, siapa pun dia, harus mampu mengendalikan amarahnya menunjukkan kedewasaan emosional dan ketenangan dalam menghadapi tantangan. Kemampuan ini tidak hanya memperkuat rasa hormat dan kepercayaan dari pihak lain, tetapi juga menciptakan suasana dan lingkungan yang kondusif, tenang, dan damai. Ketika seseorang mampu tetap tenang dalam situasi stres, mereka memberikan contoh positif yang dapat diikuti oleh orang di sekitarnya.

ADVERTISEMENT

IMG 20240411 WA00381 Mengendalikan Amarah Kunci Kebaikan dan Kebijaksanaan Suara Utama ID Mengabarkan Kebenaran | Website Resmi Suara Utama

SCROLL TO RESUME CONTENT

Setelah emosi mereda dan pikiran menjadi lebih jernih, sering kali yang tersisa hanyalah penyesalan. Penyesalan karena telah melukai perasaan orang lain, terutama mereka yang kita cintai dan hargai. Terlepas dari kesalahan yang mungkin telah dilakukan oleh pihak lain, penting bagi seseorang untuk mengingat bahwa respons emosional yang berlebihan jarang sekali membawa hasil yang positif.

BACA JUGA :  Jagongan Santri Gus Idur Om Yem Mawardi Membuka Inspirasi tuk Kemaslahatan di Kota Wisata Batu

Untuk menghindari penyesalan akibat kemarahan yang meledak-ledak, ada beberapa strategi yang bisa diterapkan. Pertama, penting untuk mengenali tanda-tanda awal kemarahan dan mengambil langkah-langkah untuk menenangkannya. Ini bisa berupa menarik napas dalam-dalam, mengambil waktu sejenak untuk merenung, atau bahkan berjalan-jalan singkat untuk meredakan ketegangan.

Kedua, berlatih empati dan mencoba memahami perspektif orang lain dapat membantu meredakan amarah. Dengan memahami alasan di balik tindakan atau perkataan seseorang, seseorang dapat merespons dengan lebih bijak dan adil.

Terakhir, penting untuk mengembangkan keterampilan komunikasi yang efektif. Mengungkapkan perasaan dengan cara yang konstruktif dan menghindari bahasa yang menyerang dapat membantu mencegah konflik dan memperkuat hubungan.

Dalam sebuah riwayat hadits dari Abu Dzar RA, disebutkan bahwa Rasulullah SAW memberikan beberapa tips saat kita marah dengan sabdanya, “Apabila kalian marah, dan dia dalam posisi berdiri, hendaknya dia duduk. Karena dengan itu marahnya bisa hilang. Jika belum juga hilang, hendaknya dia mengambil posisi tidur.” (HR Ahmad 21348, Abu Daud 4782, dan perawinya dinilai shahih oleh Syu’aib Al-Arnauth).

Mengendalikan amarah adalah kunci kebaikan dan kebijaksanaan. Mampu menjaga ketenangan dan berpikir jernih dalam situasi sulit tidak hanya menunjukkan kekuatan karakter, tetapi juga menciptakan lingkungan yang lebih nyaman dan lebih sehat.

Penulis : Nafian Faiz

Berita Terkait

Chandra Foetra ; Menikahkan Anak Dibawah Umur Dengan Alasan Apapun Bukan Solusi, Ini Hukumnya!!!
Pertarungan Sengit di Pilkada Tanggamus 2024: Saleh vs. Dewi
Hari Raya Pagerwesi, Kisah Mengesankan dari Indonesian Hypnosis Centre IHC
Pilkada Serentak 2024: Mewujudkan Pemilihan yang Sehat dan Bermartabat di Kabupaten Musi Rawas Utara
Hidup tidak Layak: Masyarakat Palestina dalam Lingkungan yang Tidak Sehat, Tanpa Akses Dasar ke Kebutuhan Hidup
Dampak Psikologis Pada Minimnya Peran Ayah dan Pencegahan Fatherless
Srikandi Kota Ale – Ale Ketapang Merintis di Dunia Akademis dan Pecinta Sastra
Mahasiswa Perbandingan Mazhab dan Hukum UIN Alauddin Sabet Juara di Papua Barat  
Berita ini 29 kali dibaca

Berita Terkait

Minggu, 21 Juli 2024 - 22:59 WIB

Chandra Foetra ; Menikahkan Anak Dibawah Umur Dengan Alasan Apapun Bukan Solusi, Ini Hukumnya!!!

Jumat, 19 Juli 2024 - 15:09 WIB

Pertarungan Sengit di Pilkada Tanggamus 2024: Saleh vs. Dewi

Kamis, 18 Juli 2024 - 00:24 WIB

Hari Raya Pagerwesi, Kisah Mengesankan dari Indonesian Hypnosis Centre IHC

Minggu, 14 Juli 2024 - 12:35 WIB

Pilkada Serentak 2024: Mewujudkan Pemilihan yang Sehat dan Bermartabat di Kabupaten Musi Rawas Utara

Minggu, 14 Juli 2024 - 12:00 WIB

Hidup tidak Layak: Masyarakat Palestina dalam Lingkungan yang Tidak Sehat, Tanpa Akses Dasar ke Kebutuhan Hidup

Minggu, 14 Juli 2024 - 06:12 WIB

Dampak Psikologis Pada Minimnya Peran Ayah dan Pencegahan Fatherless

Rabu, 10 Juli 2024 - 12:32 WIB

Srikandi Kota Ale – Ale Ketapang Merintis di Dunia Akademis dan Pecinta Sastra

Selasa, 9 Juli 2024 - 21:54 WIB

Mahasiswa Perbandingan Mazhab dan Hukum UIN Alauddin Sabet Juara di Papua Barat  

Berita Terbaru

MOU Lazismu dan Kemenag

Berita Utama

Reformulasi Pelatihan Keagamaan, Kemenag dan Lazismu Tandatangani MoU

Selasa, 23 Jul 2024 - 11:54 WIB

Parkir Liar di Purbalingga -
suarautama.id 22/7

Liputan Khusus

Parkir Liar di Purbalingga Semakin Merajalela

Senin, 22 Jul 2024 - 19:08 WIB