Melasti 2024, Umat Hindu Bersemangat Padati Pantai Ngobaran Gunungkidul DIY

- Jurnalis

Minggu, 25 Februari 2024 - 08:06 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Umat Hindu melaksanakan prosesi melasti di Pantai Ngobaran Gunungkidul. (24/02/2024). (Berita: Idewa Adiyadnya/ Redaksi Suara Utama)

Umat Hindu melaksanakan prosesi melasti di Pantai Ngobaran Gunungkidul. (24/02/2024). (Berita: Idewa Adiyadnya/ Redaksi Suara Utama)

SUARA UTAMA. Kabupaten Gunungkidul – Bertepatan dengan Purnama Sasih Kesanga tanggal 24 Februari 2024,  700-an Umat Hindu melaksanakan upacara melasti di Pantai Ngobaran sebuah objek wisata alam nan memepesona di Kabupaten Gunungkidul Daerah Istimewa Yogyakarta.

*/Dapatkan Kabar terbaru dan follow di Google News Berita SUARA UTAMA

Melasti yang dilaksanakan oleh umat hindu merupakan rangkaian upacara menjelang hari Raya Nyepi menyambut Tahun Baru Saka. Untuk tahun 2024 ini adalah Nyepi Tahun Baru Saka 1946.

Dalam Satra Jawa Kuno, disebutkan: “melasti ngarania ngiring prewatek dewata angayutaken laraning jagat, papa klesa letuhing bhuana”. Upacara melasti bertujuan untuk melebur segala macam kekotoran pikiran, perkataan, dan perbuatan.

ADVERTISEMENT

IMG 20240411 WA00381 Melasti 2024, Umat Hindu Bersemangat Padati Pantai Ngobaran Gunungkidul DIY Suara Utama ID Mengabarkan Kebenaran | Website Resmi Suara Utama

SCROLL TO RESUME CONTENT

Laut (pantai) Ngobaran menjadi tempat yang dipilih untuk pelaksanaan melasti dengan filosofi tujuan untuk memperoleh air suci (angemet tirta amerta) untuk kehidupan (bhuana agung maupun bhuana alit). Upacara melasti di Pantai Ngobaran hari ini diikuti oleh Pratima atau Pralingga dari 15 pura di Kabupaten Gunungkidul.

BACA JUGA: Ribuan Umat Hindu Mendambakan Adanya 1 Pura Segara di Bekasi

Iring-iringan umat Hindu mengikuti prosesi upacara melasti menjelang Hari Nyepi Saka 1946 tahun 2024 di Gunungkidul. (24/02/2024). (Berita; Idewa Adiyadnya/ Redaksi Suara Utama)
Iring-iringan umat Hindu mengikuti prosesi upacara melasti menjelang Hari Nyepi Saka 1946 tahun 2024 di Gunungkidul. (24/02/2024). (Berita; Idewa Adiyadnya/ Redaksi Suara Utama)

Tak Hanya Umat Hindu dari Kabupaten Gunungkidul, kegiatan melasti di Pantai Ngobaran kali ini juga dipadati oleh Umat Hindu dari daerah Bantul, Sleman, Yogyakarta, Klaten, Boyolali serta daerah sekitarnya.

BACA :  Pimred Mas Andre Hariyanto Berharap Professional dalam Mengabarkan Kebenaran, Happy Milad SUARA UTAMA

Turut hadir dalam upacara melasti adalah jajaran pengurus Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Panitia Nyepi tahun 2024 DIY, serta Pembimas Hindu DIY yang diwakili oleh pelaksana pada Bimas Hindu Kanwil Kemenag Propinsi DIY.

BACA JUGA: Kopdar KITA IHC Yogyakarta, Ungkap 3 Alasan Menarik Seseorang Mendatangi Hipnoterapis

Tarian Sakral Bedaya Maha Puja menjadikan prosesi upacara melasti di Pantai Ngobaran Gunungkidul. (24/02/2024). (Berita: Idewa Adiyadnya/ Redaksi Suara Utama)
Tarian Sakral Bedaya Maha Puja menjadikan prosesi upacara di Pantai Ngobaran Gunungkidul. (24/02/2024). (Berita: Idewa Adiyadnya/ Redaksi Suara Utama)

Suasana prosesi upacara melasti semakin terasa khidmat saat dihaturkan Tarian Sakral Bedaya Maha Puja yang menggambarkan kekutan Dewata Nawa Sangha dalam menjaga keseimbangan alam semesta.

BACA JUGA: Pasraman Kilat Spesial Menyambut Hari Raya Nyepi Tahun 2024

Tarian yang mengusung konsep Sembilan sakti dari Sang Hyang Siwa ini dikemas dalam konsep Tari Bedaya. Setiap gerak tari ini mampu menghadirkan suasana yang semakin religius di Pantai Ngobaran.

BACA :  Eratkan Persaudaraan, BPI Ngalam Gelar Silaturahmi dan Bukber di Malang Raya
Kantor Redaksi Suara Utama Memberikan Penghargaan Award kepada Jurnalis dan Penulis dalam Memperingati Hari Pers Nasional 2024 atas pengabdiannya. FOTO: Dok. Internal/Mas Andre Hariyanto (SUARA UTAMA)
Kantor Redaksi Suara Utama Memberikan Penghargaan Award kepada Jurnalis dan Penulis dalam Memperingati Hari Pers Nasional 2024 atas pengabdiannya. FOTO: Dok. Internal/Mas Andre Hariyanto (SUARA UTAMA)

Tari Bedaya Maha Puja ditarikan oleh siswi-siswi Hindu dari Pasraman Widya Santi dan Pasraman Satya Dharma yang merupakan binaan Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Kabupaten Gunungkidul.

Saat dihubungi Jurnalis Suara Utama ID yaitu Idewa Adiyadnya, Ketua PHDI Kabupaten Gunung Kidul yaitu Purwanto yang biasa disapa Mas Pur mengatakan bahwa Pantai Ngobaran memiliki nilai histori yg sangat luar biasa, karena leluhur kita semua Hyang Prabu Brawijaya pernah melaksanakan tapa bratha yoga dan samadhi di tempat ini.

BACA JUGA: Siwaratri 2024, Perayaan di TMII Berlangsung Khusyuk dan Mengesankan

Generasi muda Hindu di Jawa dengan riang gembira mengikuti prosesi melasti di Pantai Ngobaran Gunungkidul. (24/02/2024). (Berita: Idewa Adiyadnya/ Redaksi Suara Utama)

Generasi muda Hindu di Jawa dengan riang gembira mengikuti prosesi melasti di Pantai Ngobaran Gunungkidul. (24/02/2024). (Berita: Idewa Adiyadnya/ Redaksi Suara Utama)

“Beliau Hyang Prabu Brawijaya beserta seluruh keluarganya, mendapatkan petujuk untuk menebarkan ajaran budhi, hingga mencapai Gunung Lawu untnk melaksanakan tapa ing sepi”. Sambung Purwanto yang juga merupakan ASN pada Bimas Hindu Kanwil Kemenag Propinsi DIY.

BACA :  Peningkatan Kemampuan Bahasa Anak Melalui Media Kartu Huruf di Kelompok A TK Permata Bunda Desa Srikaton Kecamatan Ngantru Kabupaten Tulungagung Semester 1 Tahun Ajaran 2021/2022

“Umat Hindu selalu meneladani para leluhurnya, karena tradisi yang telah turun temurun ini memiliki nilai-nilai luhur yang mendamaikan diri dan seluruh alam semesta”. Pungkas Mas Pur.

BACA JUGA: Bersih-bersih Pantai Segara Jaya pada Tahun 2024, Jajaran PHDI Temukan Pariwisata Alam yang Mempesona di Bekasi

Garebeg Gunungan penutup rangkaian prosesi melasti 2024 di Pantai Ngobaran Gunungkidul. (24/02/2024). (Berita: Idewa Adiyadnya/ Redaksi Suara Utama)
Garebeg Gunungan penutup rangkaian acara di Pantai Ngobaran Gunungkidul. (24/02/2024). (Berita: Idewa Adiyadnya/ Redaksi Suara Utama)

Upacara melasti di Pantai Ngobaran Gunung Kidul pada hari Sabtu tanggal 24 Februari 2024 yang dipimpin atau dipuput oleh Sulinggih Ida Shree Bhagawan Dalem Acarya Mahakerti Jagat Manik dari Yogyakarta ini berjalan khusyuk dan lancar.

Rangkaian upacara melasti diakhiri dengan prosesi Garebeg Gunungan. Prosesi Garebeg Gunungan ini sebagai simbol ngalap berkah dari bumi pertiwi yang gemah ripah loh jinawi, subur makmur. Semua umat yg hadir merasa bahagia.

Berita Terkait

Ponpes Wali Barokah Kota Kediri Gelar Penyuluhan Hukum Terpadu
Diduga KKN, Pengadaan Buku Kurikulum Merdeka SD Dan SMP TA 2023 Di Kampar Tengah Di Lidik Pidsus Kejari Kampar.
“ANEH” MEMANDANG KULIAH SEBAGAI PEDIDIKAN TERSIER: KRITIK ATAS PEMAHAMAN PROGRAM WAJIB BELAJAR
SMA 1 Muara Wis Terbakar, Kerugian Materialnya Tercatat Tinggi
Hendak Ke Museum Lampung Bus Rombongan Studi Tour MIN Pesisir Barat Terjun ke Jurang di Tanggamus
Hujan dan Angin Kencang Rusak Rumah Petambak Dipasana Lampung
LPKNI Gerudug Kantor Disperindagkop Merangin Imbas Gas LPG 3 Kg Langka
Pendiri Hidayatullah Ustadz Hasyim HS Wafat. Andre Hariyanto: Almarhum Guru Terbaik Saya Semasa Mondok
Berita ini 41 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 22 Mei 2024 - 23:11 WIB

Ponpes Wali Barokah Kota Kediri Gelar Penyuluhan Hukum Terpadu

Rabu, 22 Mei 2024 - 19:31 WIB

Diduga KKN, Pengadaan Buku Kurikulum Merdeka SD Dan SMP TA 2023 Di Kampar Tengah Di Lidik Pidsus Kejari Kampar.

Rabu, 22 Mei 2024 - 19:30 WIB

“ANEH” MEMANDANG KULIAH SEBAGAI PEDIDIKAN TERSIER: KRITIK ATAS PEMAHAMAN PROGRAM WAJIB BELAJAR

Rabu, 22 Mei 2024 - 17:25 WIB

SMA 1 Muara Wis Terbakar, Kerugian Materialnya Tercatat Tinggi

Rabu, 22 Mei 2024 - 11:12 WIB

Hendak Ke Museum Lampung Bus Rombongan Studi Tour MIN Pesisir Barat Terjun ke Jurang di Tanggamus

Rabu, 22 Mei 2024 - 09:53 WIB

Hujan dan Angin Kencang Rusak Rumah Petambak Dipasana Lampung

Rabu, 22 Mei 2024 - 08:34 WIB

LPKNI Gerudug Kantor Disperindagkop Merangin Imbas Gas LPG 3 Kg Langka

Rabu, 22 Mei 2024 - 00:39 WIB

Pendiri Hidayatullah Ustadz Hasyim HS Wafat. Andre Hariyanto: Almarhum Guru Terbaik Saya Semasa Mondok

Berita Terbaru

Berita Utama

SMA 1 Muara Wis Terbakar, Kerugian Materialnya Tercatat Tinggi

Rabu, 22 Mei 2024 - 17:25 WIB