banner 728x250

Klarifikasi Resmi Pendiri, Pembina, Pengawas dan Tim Lembaga AR Learning Center

Skeptis yakni Sikap selalu mempertanyakan segala sesuatu, meragukan apa yang diterima, dan mewaspadai segala kepastian agar tidak mudah tertipu

Foto: Dok. Pribadi. Klarifikasi Resmi Pendiri dan Tim Lembaga AR Learning Center/Mas Andre Hariyanto (Suara Utama)
Foto: Dok. Pribadi. Klarifikasi Resmi Pendiri dan Tim Lembaga AR Learning Center/Mas Andre Hariyanto (Suara Utama)
banner 120x600
88 Kali Dibaca

SUARA UTAMA, YOGYAKARTA – Pendiri Lembaga AR Learning Center sekaligus Ketua Pembina Yayasan Pusat Pembelajaran Nusantara (YPPNYogyakarta mengingatkan agar lebih bijak dalam bersikap untuk menerima dan menyampaikan sebuah informasi.

BACA JUGA : Selamat, Lulus S3 Doctoral di Philippines Coach Yuan Badrianto Pembina AR Learning Center dan YPPN D.I Yogyakarta

Hal ini melihat baru – baru ini terdapat sebuah berita viral yang seakan menyudutkan nama baik AR Learning Center yang tidak sepenuhnya benar dengan menganggu kenyaman para Alumni, Member, Trainer dan Pengurus.

Foto: Dok. Pribadi. Klarifikasi Resmi Pendiri dan Tim Lembaga AR Learning Center/Mas Andre Hariyanto (Suara Utama)
Foto: Dok. Pribadi. Klarifikasi Resmi Pendiri dan Tim Lembaga AR Learning Center/Mas Andre Hariyanto (Suara Utama)

“Heran, sudah diberikan kepercayaan kala itu dan kesempatan belajar bisa – bisanya menyampaikan informasi yang tidak layak menjadi konsumsi publik, contohnya kebohongan tentang saya dan mengaku pemilik, dan dia hanya mantan pengurus bermasalah saat ini,” tegas Mas Andre Hariyanto dalam siaran persnya kepada Suara Utama ID, Rabu (31/08/2022) untuk menanggapi berita yang menganggu semua kenyamanan aktivitas kelembagaan.

BACA JUGA : Booming Kabar Tak Sedap, Ini dia Klarifikasi Resmi Lembaga AR Learning Center

Dalam Q.S Al – Hujurat/46: 6 menjelaskan terkait Skeptis, yakni Sikap selalu mempertanyakan segala sesuatu, meragukan apa yang diterima, dan mewaspadai segala kepastian agar tidak mudah tertipu. Apalagi jika datang dari sumber yang tidak jelas. Dalam Islam ada konsep Tabayun.

“Sudah jelas jangan terlalu muda percaya, apalagi memihak yang mana belum tahu kebenaran. Jika pernyataan tidak sesuai kenyataan kan lucu,” seru Mas Andre sapaan akrabnya yang membangun dan mendirikan AR Learning Center dari 7 Juni 2020 kepada semua Alumni AR Learning Center lintas Nusantara dan Mancanegara.

“Makanya kemarin aku bilang sama Mas Andre, orang yang terlihat baik aslinya belum tentu baik, bisa jadi ada rencana lain, saya menyesal dekat dan menjadi korban ghosting (tiba-tiba menghilang),” Terang NZ nama samaranya yang salah satu tidak suka dengan kejadian ini mewakili lainnya.

Sementara itu Humas Lembaga AR Learning Center dan Staf lainnya sebelumnya sudah menjelaskan agar tetap berhati – hati dalam mengambil informasi belum jelas dan disampaikan ke semua Grup Whatsapp Alumni dan pelatihan AR Learning Center yang telah disebarluaskan.

BACA JUGA : AR Learning Center dan Suara Utama Turun Aksi Sebar Paket Sembako tuk Warga Menengah ke Bawah

“Kami dari pihak Lembaga AR Learning Center mengklarifikasi bahwa berita yang tengah beredar hari ini tidak benar dan mohon kepada seluruh alumni untuk tidak langsung percaya terkait berita tersebut. Insha Allah lembaga akan menindaklanjuti terkait berita tersebut,” tegas Presty Zulianingsih, S.Ag.

“Sabar Mas Andre, Ayo kita bangkit dan berjuang,” sambung Coach Doktor Yuan Badrianto selaku Master Trainer senior di AR Learning Center dalam memberikan semangat.

BACA JUGA : Puluhan kali tak Diterima Kerja, Ratusan kali Ditolak Menulis, Kunci Bangkit Mas Andre: Jangan Bergantung dan Berani Nekat

“Alhamdulillah sudah semakin dewasa sekarang dalam mengambil sikap selaku pimpinan. Tetap klarifikasi dan biarkan saja cara – cara tidak baik yang telah dibuat tidak akan bertahan lama. Yang sabar ya mas Andre semoga ujian ini menjadikan lebih kuat segalanya,” ujar Anis Fatihah selaku Ketua Pengawas Yayasan dan Senior Alumni terbaik di AR Learning Center dalam wawancara singkat.

Foto: Lembaga AR Learning Center (ALC) Kini Hadir Sebagai Pusat Pelatihan dan Sertifikasi bagi Kaum Intelektual. ALC bernaung di Yayasan Pusat Pembelajaran Nusantara/Suara Utama ID
Foto: Lembaga AR Learning Center (ALC) Kini Hadir Sebagai Pusat Pelatihan dan Sertifikasi bagi Kaum Intelektual. ALC bernaung di Yayasan Pusat Pembelajaran Nusantara/Suara Utama ID

Ada beberapa point yang perlu di klarifikasi:

1. AR Learning Center adalah lembaga resmi dengan nomor (Sebagai Pelaku Usaha Mas Andre Hariyanto)

Nomor Induk Berusaha 3008220065984

2. Lembaga AR Learning Center dan Yayasan Pusat Pembelajaran Nusantara masih tetap beroperasi dan berjalan seperti biasa

3. Alamat Sekretariat AR Learning Center ?

Dusun Bleber Kidul RT 06/RW 017, Kelurahan Sumberharjo, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta 55572 (Samping Barat Masjid Taufiqqurahman)

4. Owner yang sah A.n Andre dengan nomor akta ?

SK KEMENKUMHAM RI NOMOR AHU-0025010.AH.01.04. TAHUN 2021 AKTE NOTARIS Aan Kurniasih, SH.,M.Kn Nomor: 03 Tanggal 11 Oktober 2021

5. Sertifikat & dokumen yg dikeluarkan oleh AR Learning Center selama ini ?

Nomor Pendaftaran

IDM000984209

Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia

Berikut bentuk Klarifikasi Resmi terkait pemberitaan menjatuhkan Owner dan Lembaga AR Learning Center:

1. Telah diberitakan agar tidak lagi menggunakan NIB 0259010040027 sebagai dasar Legal AR Learning Center. Menanggapi hal tersebut telah terdaftar resmi dengan pengurusan kembali dengan pemilik pelaku usaha Andre Hariyanto dengan nomor induk usaha berusaha 3008220065984 dengan nama usaha Lembaga AR Learning Center (Pusat Pembelajaran, Pendidikan, Pengkaderan) termasuk izin lainnya yang tetap ada baik di Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI), Kementerian Hukum Dan HAM serta SK KEMENKUMHAM RI NOMOR AHU-0025010.AH.01.04. TAHUN 2021 AKTE NOTARIS Aan Kurniasih, SH.,M.Kn Nomor: 03 Tanggal 11 Oktober 2021.

2. Menghentikan operasional AR Learning Center karena izin operasional sesuai KBLI sebelumnya. Menanggapi Hal tersebut kode KBLI terbaru 85495 dengan judul KBLI Pendidikan Bimbingan Belajar dan Konseling Swasta serta pelatihan.

3.Mengaku Lembaga Perorangan milik Zulhamus Syafira dan mengangap perilaku Andre Hariyanto menyimpang dan penyalahgunaan kekuasaan. Tanggapanya sebenarnya dikarenakan dulu Kartu Tanda Penduduk (KTP) sedang ada massa pembaharuan, Andre Hariyanto memberikan kepercayaan kepada Zulhamus Syafira dan mengiyakan bisa memegang kepercayan namun ada rasa kepemilikan sehingga lupa akan komitmen awal sampai terjadi hal tidak diinginkan.

4. Diberitakan olehnya, mulai tanggal 8 Juni 2022 atau tertanggal saya (Zulhamus Syafira) dikeluarkan secara paksa. Tanggapanya Andre Hariyanto, sebelumnya sudah diberikan kesempatan agar bisa menjalankan amanah dengan baik dan bertanggungjawab dengan tugas, namun nyatanya lebih banyak melalaikan dan banyak komplain perihal pelayanan kepada trainer serta pekerjaan yang telah dibebankan saat menjadi pengurus resmi dan kini sudah bukan pengurus lagi.

5.Mengatakan menyalahgunakan tanda tangan pemilik usaha guna meraup keuntungan pribadi
.Menanggapi hal tersebut, sejak Zulhamus bergabung sampai dikeluarkan karena tidak amanah dan sudah diberikan kesempatan beberapa kali, saat itu ia tidak pernah sepeserpun mengeluarkan apapun demi membantu kelancaran program AR Learning Center baik itu perizinan, rapat, pengurusan, kegiatan – kegiatan, iuran dan infaq bersama serta lebih banyak menerima daripada mengeluarkan. Tapi lebih banyak memaksa menjadi ketua dengan tidak ada kapasitas memimpin dengan usia yang masih labil dan kelahiran 2000’an juga tidak pernah berkontribusi dalam hal finansial.

“Hati – Hati Coach jangan ngebut, Happy – Happy Fun saja coach, in Syaa Allah ada jalan terbaik untuk Coach, lembaga dan Yayasan,” tambah Coach Doktor Dadang Suhardi selaku Dewan Pembina Yayasan juga peraih Trainer kolaborasi terbaik di AR Learning Center.

Pengakuan ini resmi dibuat dengan sadar dan disampaikan tanpa ada kebohongan serta murni. Terkait hal ini semua pengurus dan sebagian trainer bisa memilih mana yang benar mana yang salah.

Perihal berita sebelumnya yang telah dimuat di salah satu laman kompasiana dengan penulis atas nama Ibrahim Hasan Lubis (Mantan Penulis Suara Utama) serta pernyataan Zulhamus Syafira (Mantan Pengurus AR). Semoga klarifikasi bisa membantu menjawab akan berita yang dibuat tentang AR Learning Center yang bubar tanpa ada keputusan para dewan pembina, dewan pengawas Yayasan Pusat Pembelajaran Nusantara dan pengurus manajemen serta staf Lembaga AR Learning Center juga pendiri resmi.

banner 468x60
banner 468x60

Respon (2)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

banner 728x90